Sabtu, 20 September 2008

sahaja aku berpuasa esok hari di bulan Ramadhan kerana ALLAH TAALA

Aku suka baca majalah Ujang. Kamu suka?

Tapi itu dulu lah. Zaman-zaman Budak Hostel, Hang Lekuk, Tandoori Payat, Bersama Selamanya, masih lagi disiarkan dalam majalah tersebut. Sekarang aku dah tak baca lagi. Makin tak kelakar. Kartunis-kartunis kegemaran aku juga sudah tiada. Tak tahu kemana.

Ujang adalah antara majalah pertama yang aku ikuti, selain Gila-gila. Tapi pada aku Gila-gila lebih banyak artikel dan Ujang lebih banyak kartun. Apa-apa pun, dua-dua tetap majalah lawak. Tak salah aku, aku baca Ujang sejak terbitan kedua lagi. Gambar Robocop dilukis di muka hadapan. Terbitan pertama tak sempat. Itupun aku jumpa Ujang tersebut di kampung. Pakcik aku yang beli. Aku tumpang baca saja.

Mak aku pun baca Ujang. Ujang-Ujang di rumah aku, beliau yang beli. Tolong jangan pelik.

Akibat pembacaan Ujang dari kecil, aku rasa membentuk perangai gila-gila aku. Aku mudah ketawa dan suka ketawa. Serius. Tanya rakan-rakan aku jika tidak percaya. Setakat ini syukur aku tidak menjelma menjadi orang gila lagi. Harap-harap dijauhkan.

Aku memang suka membaca dari kecil. Apa saja bahan bacaan pun boleh. Buku hikayat, komik, surat khabar, novel, apa-apa sajalah. Buku panduan telefon pun aku baca. Saja nak tengok variasi nama-nama penduduk Malaysia. Tak percaya sudah. Nama kau Mak Bedah. Kadang-kadang sewaktu makan aku baca apa-apa berita di atas surat khabar buat alas makanan di atas meja. Dan aku juga selalu membaca masa menikmati makan malam bersama keluarga. Tambah-tambah lagi bila ada komik baru. Dulu-dululah. Masa kecil.

Kalau aku bosan pada suatu-suatu masa, aku cari bahan bacaan dulu. Biasanya yang percuma saja. Kalau kena keluarkan duit untuk mendapatkan bahan bacaan itu, aku lebih rela hanyut dibuai arus kebosanan. Kadang-kadang aku selongkar almari rumah aku untuk mencari komik dan majalah lama. Lagi lama lagi menarik.

Majalah-majalah lain yang aku baca waktu hingusan dulu:

Gelagat, Gelihati
Satu lagi majalah lawak lama-lama. Zaman-zaman Ujang dan Gila-gila. Layan juga. Kamu pernah baca?

Tatih, O.K
Majalah komik berbentuk keagamaan. Aku rindu majalah ini. Dekat rumah aku tinggal dua tiga keping saja. Banyak dah hilang. Siapa ingat lagi Tatih?

Kawan
Sebab baca Kawan lah aku tahu makhluk hidup pertama yang dihantar ke angkasa lepas ialah seekor anjing.

Anak-anak Sidek
Aku dulu seorang pengumpul Anak-anak Sidek yang tegar. Tak ingat dari keluaran keberapa. Tapi antara yang terawal jugalah. Malangnya semakin lama ceritanya semakin merepek. Adul jadi Superman lah, Alan jadi Batman lah. Aneh. Aku tak pernah nampak Superman dan Batman main badminton. Kamu pernah? Bila dah makin merepek aku pun tak kuasa nak beli.


Rileks!
Komik futuristic. Serius. Ada satu siri komik dalam Rileks! bertajuk Wawasan 2020. Tak salah aku lah. Cerita Malaysia pada tahun 2020. Kereta terbang, robot, jam hologram. Sangat canggih. Hasil lukisan anak Malaysia tahu! Aku tak faham kenapa majalah itu ditamatkan pengeluarannya. Sedih.

Lanun, Joran, Apo?, Blues Selamanya, Aku dan Sesuatu
Kalau terjumpa dan ada duit lebih, mungkin aku beli. Aku suka Apo?. Lawak-lawak dalam majalah tersebut agak segar. Seperti keluaran-keluaran awal majalah Ujang. Memang boleh ketawa seorang diri. Dan Lanun, kartun-kartun di dalam majalah tersebut penuh pengisian. Tidak sekadar lawak bodoh saja. Sangat bermutu.

Mastika
Ya aku baca Mastika. Walaupun banyak cerita pelik dan tahyul, ada juga yang boleh diambil iktibar. Tak salah kan?

Seri Dewi dan Keluarga, Wanita, Jelita, Mingguan Wanita.
Mak aku beli tiap-tiap keluaran. Aku baca saja yang ada di rumah. Jadi jangan pandang rendah pengetahuan aku tentang hal-hal kekeluargaan. Kepada gadis-gadis, calon suami terbaik kamu ada di sini. Yang comel saja ya.

Gempak, Utopia, Hype
Dulu aku peminat setia Gempak. Waktu aku tingkatan 3. Lebih kurang setiap keluaran juga aku beli. Dengan hasil titik peluh ayah aku semestinya. Sekarang tidak lagi. Pinjam saja rakan-rakan yang masih setia membeli.

Mutiara Naga, Misteri Naga, Doraemon
Aku rasa ini komik-komik wajib dibaca sebelum naik sekolah menengah. Untuk yang lebih kurang sebaya dengan aku lah. Kalau kamu tak pernah baca, memang kasihan. Nanti aku cari buku-buku Doraemon di rumah aku untuk kamu ya?

Komik-komik Datuk Lat
Aku tak ingat. Tapi ada perpustakaan di satu sekolah tempat aku belajar dulu ada koleksi komik-komik Datuk Lat. Semua aku baca. Seronok betul.

Sebenarnya banyak lagi majalah dan komik yang aku baca. Terutamanya keluaran tempatan. Tapi aku tak dapat ingat semua. Puas aku cari di internet, pun tidak jumpa. Sedih. Apa-apa pun, dengan komik dan majalah di atas lah aku membesar. Kamu pula bagaimana?

p/s: Terasa nak kembali ke zaman dulu kala pula. Siapa-siapa ada mesin masa tak? Atau ada hubungan baik dengan Doraemon. Tolong.



3 ulasan:

dya berkata...

Rileks!
-Yang ni sangat best! Ingat lg cerita futuristik tu watak utama die Ran,Rin dan Ron.hehehe..

Lanun, Joran, Apo?,
Lanun ni lebih Islamik dan berbentuk dakwah dr lain2..

Mastika
-Mastika dulu2 bagus..zaman ayah2 kite dulu..mase 90an pun still ok..tapi masuk 2000an da pelik2..menyampah sikit..

Seri Dewi dan Keluarga, Wanita, Jelita, Mingguan Wanita.
-Ini semua mama beli kalau covernya Siti Nurhaliza

Gempak, Utopia, Hype
-Sangat taksub dengan Under 18!!
Ax sangat hensem dan ganas.

Mutiara Naga, Misteri Naga, Doraemon
-Naga2 xlayan.Then boring dengan kebodohan Nobita.:P

nadiah makob berkata...

hahah
aku bc ALAM PERWIRA and PEDANG SETIAWAN!!
hoohoo~

perlukah? berkata...

haha mane DEWATA RAYA, WIRA TUNGGAL dan seangkatan dgnnye? kao bace doe, jgn tipu!!