Isnin, 15 September 2008

esok dan lusa, aku tetap kan setia

Seronok pae main game flash di computer beliau. Mentang-mentang sv kami keluar mesyuarat.

Aku pula seronok tengok dia main game tersebut.

Baru sebentar tadi aku ditegur dengan kuat oleh sv (sebelum dia keluar mesyuarat) sebab tidur dengan enaknya. Kenapa? Kenapa tidur aku perlu diganggu? Salahkah aku ingin menikmati kesejukan pejabat ini dengan hanya melelapkan mata barang seminit dua? Tapi terima kasih atas teguran kuat tadi, terus rasa ngantuk aku hilang dengan begitu saja. Ibarat seekor ayam golek yang diletakkan di hadapan ku. Sekelip mata saja hilang.

Untuk mengelakkan diri dari terus dibuai rasa mengantuk, baik aku taip post entry baru untuk KENCINGKUCING. Tapi aku tak tahu apa yang relevan untuk aku taipkan. Kalau tak relevan memang banyak. Aku boleh menaip tentang biskut merry yang sedap dimakan dengan milo panas. Aku juga boleh menaip tentang ketirisan politik di Malaysia. Tapi itu semua tidak relevan dengan KENCINGKUCING. KENCINGKUCING bukanlah blog resipi makanan untuk berbuka puasa atau blog berbaur politik

Jadi apa yang relevan? Aku sebagai empunya KENCINGKUCING pun masih samar-samar tentang halatuju blog ini. Aku cuba jadikan KENCINGKUCING sebagai bahan bacaan ringan untuk kamu semua. Sebagai pembasah gusi dan pemecah perut pembaca-pembaca sekalian. Namun aku sedar aku hanya manusia biasa yang otaknya mempunyai batas. Kehidupan aku juga amat ringkas. Mungkin lebih ringkas daripada haiwan sel tunggal. Bangun tidur, kerja, makan, dota, tidur. Itu saja. Ok. Mungkin rumit sedikit daripada haiwan sel tunggal. Namun tetap ringkas jika direlatifkan dengan manusia-manusia lain, bukan?

Akibat hidup aku yang serba ringkas ini, tiada coretan-coretan kelakar atau lucu yang boleh aku kongsikan bersama pembaca sekalian. Aku tiada bakat untuk menukilkan taipan-taipan lucu. Lucah mungkin ada sedikit. Tapi ini bulan puasa. Tidak elok. Tunggu lepas raya ya? (tolong jangan buat-buat menyampah. Aku tahu kamu berminat)

Aku juga tidak mahu menulis perkara-perkara serius dalam KENCINGKUCING. Sesungguhnya aku tidak suka serius. Amat leceh. Dan amat meletihkan muka. Jadi jika kamu ingin belajar pasal sosialisma, liberalisma, null talisman (?), sila google sendiri. KENCINGKUCING bukan untuk kamu.

Tapi nak atau tak nak, kita tetap harus serius bukan? Kalau semua perkara dipandang tidak serius, pasti hidup kucar-kacir umpama tongkang kecil di tengah ribut taufan. Tetapi serius harus berpada-pada lah. Tak kan mahu main dota juga begitu serius sehingga boleh menimbulkan perbalahan kaum? Atau terlalu serius semasa menonton maria ozawa sehingga tidak berkelip mata. Itu serius yang memudaratkan diri sendiri. Ada perkara yang harus dipandang serius dan ada yang sebaliknya. Itu semua terletak pada empunya diri masing-masing. Orang yang terlampau ingin berjaya, pasti banyak perkara yang dianggap serius. Mungkin sehingga ke tahap yang membuat orang lain menyampah atau jelek. Biarlah. Asal orang tersebut bahagia.

Bagi yang tidak serius pula, aku umpamanya, biasanya menjalani hidup dengan mudah dan ringkas, seperti yang telah aku taipkan di awal artikel ini. Bukanlah maknanya orang yang tidak serius itu tidak mahu berjaya. Tidak. Cuma mungkin kesedaran masih belum timbul lagi. Mungkin juga mereka yang tidak serius itu mahu menghayati usia muda mereka. Seperti orang kata ‘zaman muda hanya sekali’. Jadi harus digunakan sebaik-baiknya kan? Lagipun tidak semestinya orang yang serius saja boleh berjaya. Orang yang tidak serius juga boleh. Cuma mungkin lebih mengambil masa.

Akhir kata, KENCINGKUCING bukan untuk pembaca-pembaca yang serius. Walaupun entry kali ini ada sedikit serius, percayalah, keseriusan ini akan diganti dengan entry-entry pemecah perut penggocang badan. Namun aku harap kamu berpada-pada bila ketawa ya. (konon kelakar sangatlah post aku kan)

Selamat berpuasa!

Tiada ulasan: