Isnin, 15 September 2008

makanan yang berkhasiat milik setiap insan

Hari ini 15 September 2008.

esok mungkin hari yang ditunggu-tunggu oleh ramai rakyat Malaysia. Pembentukan kerajaan baru telah dicanang-canangkan. Pasti semua menanti dengan penuh debaran. Esok hari yang amat bermakna untuk kita semua.

Aku juga tidak terkecuali. Namun, bukanlah pembentukan kerajaan baru yang aku nanti-nantikan.

Majlis berbuka puasa secara buffet di Royale Bintang. Anjuran pejabat aku.

Syurga dunia. Lebih-lebih lagi di bulan Ramadan ini.

Jadi mulai ahad lepas aku telah menyiapkan perut. Senaman-senaman kecil aku ulangi untuk mendapatkan ruang tambahan di dalam perut. Kawalan nafas juga aku perbaiki. Nafas yang teratur penting untuk memastikan diri tidak kecundang ketika masih banyak makanan di atas meja hidangan.

Sistem pengudaraan di dalam perut juga tidak boleh dipandang enteng. Udara harus mengalir keluar dengan lancar ketika makanan sedang rancak dimasukkan. Seringkali perut terasa sebu ketika sedang menikmati makanan. Ini akibat tekanan udara yang tinggi di dalam perut disebabkan pengaliran keluar udara dari perut terbatas. Untuk mengatasi masalah ini, aku pergi ke hospital berdekatan untuk menjalani pembedahan menambah urat kentut. Kini udara boleh mengalir keluar dengan lancar tanpa masalah sebu-sebu perut lagi. Terima kasih urat kentut!

Hasil senaman serta pembedahan yang telah aku jalankan, aku uji ketika buka puasa semalam. Nasi bungkus dengan kapasiti nasi untuk 16 orang makan, lauk-pauk yang cukup untuk kenduri 7 hari 7 malam, serta air manis pembuka sesi berbuka yang berisipadu 16 gelen. Semua itu tenang bersemadi di dalam perutku.dan aku masih menjeling mana-mana rakan yang tidak habis makan. Aku mahu uji perut ini ke tahap maksima. Ternyata usaha aku selama ini membuahkan hasil. Perutku beraksi dengan penuh bergaya. Tahniah aku ucapkan kepada perutku.

Namun ujian semalam hanyalah secebis daripada apa yang bakal aku hadapi esok. Aku tidak boleh terus mendabik dada (atau perut?) dengan kejayaan perutku semalam. Kalau aku terus leka begini, aku pasti kecundang di awal permainan. Di kala itu tiada apa yang dapat aku lakukan selain melihat rakan-rakan terus memasukan pelbagai juadah enak ke dalam perut kebulur masing-masing sambil mentertawakan aku.

Ah! Aku harus meningkatkan usahaku. Senaman-senaman aku ulang demi mendapatkan ruang perut yang optimum. Keberkesanan setiap urat kentut aku pastikan berada pada tahap tertinggi. Aku juga mengambil langkah drastik untuk mengharamkan sebarang penambilan nasi untuk buka nanti dan juga sahur esok. Aku akan cuba bebaskan mindaku dari sebarang perkara yang memuakkan. Semoga perutku cukup bersedia untuk menghadapi sesi berbuka esok.

Tolong doakan aku ya!

2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

cibai lahnat ko nyer ayat cm sial.. zzzzzzzzzzzz.. gg lol =. ="

Tanpa Nama berkata...

aku puji tatabahasa yang tinggi serta penggunaan kosa kata yg meluas. usaha yang bagus dlm memartabatkan lg mutu bahasa melayu. tp terus terang aku kata, itu yang menjadikan ia pemanis bicara atas perlakuan yang sungguh gelojoh!