Selasa, 18 November 2008

Catatan Pelbagai Fungsi

Aku dapat award lagi. Kali ini daripada Aina Wanies. Terima Kasih!

award_beca

Ya, kawan memang boleh menjadikan hidup lebih manis. Jadi jangan banyak sangat kawan. Nanti kamu boleh kena kencing manis.

Tak kelakar.

Aku tak reti nak buat award ni. Aku pun tak pasti, ini kah yang dipanggil award? Aku rasa macam dedikasi saja. Award biasa macam piala kan? Dalam Bahasa Melayu, anugerah. Setahu aku anugerah biasa berbunyi macam ini:

Anugerah Pelajar Terbaik.

Anugerah Lelaki Kacak Bergaya Disukai Ramai.

Anugerah Ilahi.

Daripada gambar di atas, tak terpancar satu perkataan anugerah pun. Aku pelik.

Apa-apa pun, terima kasih lagi sekali aku ucapkan. Kamu tahu aku sentiasa mengikuti blog kamu, kan Aina Wanies?

Sambung untuk fakta-fakta unik/aneh/tak diketahui ramai. Sebab kena tag, kenalah siapkan.

Fakta Enam:

Aku suka warna ungu

Aku tak tahu kenapa. Aku memang suka. Pada aku warna ungu unik. Berbeza dengan warna-warna lain. Berbeza yang macam mana, tak perlulah aku terangkan. Aku sendiri pun tak tahu apa perbezaan dia. Aku cuma tahu warna itu unik.

Minat aku dengan warna ungu bermula sejak aku pandai mengunakan pensel warna. Bila beli pensil warna LUNA STEADLER yang 12 batang kecil-kecil dulu, aku dah mula rasa warna ungu ada aura tersendiri.

Macam warna biru, ada biru gelap dan biru cerah.

Merah, ada merah gelap, merah terang dan merah jambu.

Hijau pun sama.

Jingga dan Kuning. Pada aku Kuning itu warna jingga cair. Pada aku lah.

Ungu?

Aku rasa warna tersebut tidak termasuk dalam mana-mana pengelasan. Mungkin termasuk dalam warna biru kamu kata. Aku juga rasa begitu. Tapi suka hati aku lah! Warna kesukaan aku. Ada aku kacau kalau kamu suka warna-warna kehidupan? Ada?

Minat aku pada warna keramat itu tidaklah begitu obses. Sikit-sikit saja. Macam kalau aku hendak mewarna guna apa-apa medium mewarna, aku suka untuk mewarna guna warna ungu. Kadang-kadang bila aku melukis kucing, aku warnakan misai kucing tersebut dengan warna ungu. Kalau aku lukis sebatang cangkul, mata cangkul itu aku warnakan ungu. Nampak tajam tapi lemah-lembut.

Kalau semua benda di dunia ini warna ungu pelbagai variasi, mesti seronok.

Pagi tadi aku agak angin. Angin satu badan. Muka ketat. Tak senyum. Lagak gerun lagi menggemparkan. Keluar rumah pergi kerja tanpa tanpa rela.

Aku tak tahu kenapa. Sebab aku bangun lambat mungkin.

Bila sampai di stesen, tambah-tambah angin dalam badan aku.

Aku tak kisah kena beratur, tapi bila orang potong tak agak-agak, memang lancau. Orang lain pun lambat juga. Ingat kau seorang saja nak dah tak tahan nak terberak? Sial lah!

Aku pun potong barisan juga. Tapi bila ada tren kosong lah. Ini tren penuh berisi pun kamu nak sebat barisan juga. Kadang-kadang tak ada tren pun. Kamu datang-datang terus tunggu dekat pintu. Buat barisan baru. Berkerumun dekat depan pintu tren tu.

Babi.

Tadi, orang asing mana entah, tiba-tiba datang beratur depan aku masa tunggu tren. Memang sial. Dah lah berpeluh-peluh. Bodoh pagi-pagi berpeluh-peluh macam itu naik tren. Jijik lah syaitan. Dah tahu berpeluh tu, pakai lah t-shirt dalam kemeja kamu. Lepas tu buat muka tak bersalah, borak-borak dengan kawan dia.

Syaitan. Syaitan. Syaitan.

Kamu tu orang asing. Masuk negara orang, buat lah perangai senonoh-senonoh sikit. Dengan muka terlebih siap, lagi badan berpeluh-peluh, perangai pula seperti ifrit, memang mengundang kata-kata nista dan cercaan masyarakat.

Tapi dalam hati saja lah. Aku memang tak suka dan tak pandai nak marah-marah orang.

Aku tak faham. Orang asing yang masuk di negara kita ini, jarang sekali yang beradab. Buat kepala sendiri. Berlagak. Kurang ajar. Apa mereka tak pernah dengar peribahasa lagenda ini?

'Masuk kandang lembu menguak, masuk kandang kambing mengembek'

Lagi aku paling angin bila ada penjenayah dari negara-negara luar ni. Dah lah menumpang, lepas itu buat jenayah pula. Sumpah aku marah gila babi. Kalau aku jumpa mana-mana penjenayah pendatang asing, memang aku taji kepala dia dengan taji ayam. Aku sumpah!

Lagi aku angin bila orang makan tak reti nak basuh pinggan sendiri. Biar pinggan sisa-sisa makanan dia dalam sinki.

Babi.

Susah sangat kah nak basuh pinggan? Apa lepas kamu basuh pinggan, kamu mati? Ditimpa penyakit kronik? Kena gangguan makhluk halus?

Sisa-sisa makanan tidak dibuang dalam tong sampah, sebaliknya sumbat sekali dalam lubang sinki itu.

Bodoh! Bodoh! Bodoh!

Mana tak sumbat sinki. Lepas tu bila dah sumbat tau merungut-rungut. Busuk. Susah basuh tangan. Pemandangan tak indah. Geli.

Dah kamu tak reti nak uruskan sisa makanan kamu, apa hal?

Aku pun dulu ada maid. Boleh saja aku basuh pinggan. Tak jadi cacat pun struktur tubuh badan aku. Tak jatuh taraf hina pun bila aku basuh pinggan tu. Ada kamu dengar orang kata macam ini:

"Eh eh. Budak tu basuh pinggan lah. Ee.. Hinanya dia. Ee.. Tak kacak. Jom lah lari. Aku takut tengok orang basuh pinggan. Seram doh! Jom lah lari. Jom la.."

Di rumah, kalau adik-adik aku tak basuh pinggan, memang aku bertukar menjadi abang yang ganas. Tak kan nak biar ibu kita yang basuh pinggan kita makan? Sumpah keji. Kecil-kecil dulu boleh lah. Ini dah besar lah sial. Kalau pinggan pun tak reti basuh, nak jadi apa?

Dah macam blog perempuan PMS pula, menyumpah seranah dalam blog. Peduli apa aku. Aku suruh orang basuh pinggan. Memang perkara yang patut dicaci maki.

Tak lama lagi Hari Raya Aidil Adha. Aku suka.

Suasana Raya Korban di surau tempat aku boleh aku kelaskan antara yang termeriah dalam kelasnya. 20 ekor lembu dan ke atas. Masjid pun belas-belas saja. Gagah kan surau tempat aku?

Macam hari itu, keluar dekat TV3, masjid mana entah. Dekat-dekat Kuala Lumpur. Lima ekor agaknya. Aku tak pasti. Baru lima ekor dah masuk TV. Ini nak buat korban atau nak buat iklan kedai jual kereta sebelah masjid?

Dengan izin ALLAH, tiap-tiap kali Raya Korban, memang aku akan turut serta. Dah terbiasa. Dulu waktu aku tingkatan tiga atau dua, aku tak pergi. Duduk rumah. Tengok TV. Sampai ke petang ayah aku marah. Membebel. Ayah aku antara ahli jawatankuasa tinggi surau. Anaknya tak pergi acara korban. Memang bangang. Aku takut.

Jadi sampai sekarang aku tak terlepas pergi bergiat cergas menumbangkan lembu-lembu untuk dikorbankan. Dulu-dulu cuma tolong tumbangkan lembu. Sekarang dah diberi kepercayaan mengikat kaki lembu. Silap ikat, kaki lembu sampai dulu ke mulut. Bukan daging lembu.

Ada sekali aku tak dapat pergi, waktu Tahun Asas di Universiti. Tak dapat cuti. Tolong acara korban di Universiti saja. Tak sama meriahnya. Lembu pun sikit. Belum berpeluh dah habis semua kena sembelih.

Kalau lembu mengamuk, memang payah. Ada jenis yang tak susah ditumbangkan. Tarik-tarik sikit. Senyum-senyum sikit. "Mbah...mbahh..." sikit. Tepuk-tepuk. Selesai. Tahu-tahu lembu dah terbaring menghadap kiblat. Kalau dapat yang lembu jenis nak mengaruk hilang bini punya, letih. Dia punya sentap tali lain macam. Aku pernah. Melecet kulit tangan. Kawan aku, tangan beliau kena sepak dengan lembu. Mujur tak hancur saja tangan tu. Boleh makan daging lembu lagi. Lembu hampir terlepas pun ada juga. Nasib baik tak lari jauh. Dapat tambat balik.

Setakat ini tak ada kejadian-kejadian menakutkan berlaku lagi. Lagipun lembu. Tak ganas sangat. Kalau kerbau memang takut sikit. Tanduk pun sikit lagi nak capai tahap Ultraman Taro. Aku tak pernah terlibat dalam mana-mana acara menyembelih kerbau. Dalam hati memang teringin.

Kalau kamu tak pernah pergi tengok acara korban, sila kelaskan diri kamu dalam golongan orang yang malang sekarang. Kalau kamu perempuan, boleh dikecualikan.

Serius seronok. Pergilah. Dapat pahala lagipun. Kalau tolong tengok saja tak tahu lah dapat atau tidak. Semua itu kerja ALLAH. Masa tengok lembu kena sembelih, jangan kasihan pula. Nanti tak boleh makan. Lembu ini bertuah sebenarnya. Terpilih untuk dikorbankan kerana ALLAH. Nanti jadi tunggangan untuk ke Syurga. Insya ALLAH.

Kamu tahu kan ibadah korban ini sempena apa. Kalau kamu tak tahu, sila rujuk balik buku sekolah agama. Jangan jadi jahil sangat.

Siapa-siapa dah jumpa torrent Hana Yori Dango Final, bagi aku ya.

2 ulasan:

dya berkata...

hahaha...bagus entry ni...merangkumi pelbagai aspek..tambah2 yg part basuh pinggan tu..boleh tak ko tolong marah adik2 aku sekali..hehe..

Faiz Rev berkata...

mok!

kalau jumpe torrent movie HYD final gtau aku jua ya.

haha