Sabtu, 8 November 2008

Tipu Dosa, Mati Seksa, Masuk Neraka

Sekali lagi aku bangun awal pada hujung minggu.

9.30 pagi.

Aku anggap aku agak malang sekarang. Sebab tak boleh nak sambung tidur.

Di pejabat, aku selalu mengantuk masa buat kerja. Tersenggut-senggut. Kopi jangan cakaplah. Kalau boleh biji kopi tu aku nak kunyah-kunyah. Dah minum pun ngantuk juga.

Sekarang aku terfikir teknik baru untuk hilangkan ngantuk. Guna kopi juga. Aku belum cuba. Tapi kalau dah terdesak tak ragu-ragu aku buat.

Titiskan air kopi ke dalam anak mata. Pastikan tepat ke atas biji mata. Lebih afdhal kalau kopi itu pekat. Siap dengan serbuk-serbuk kopi lagi masuk dalam mata. Boleh kata macam ni lah. Keafdhalan teknik tersebut berkadar langsung dengan kepekatan kopi. Hipotesis awal; semakin pekat kopi, semakin hilang ngantuk.

Kalau ngantuk juga, aku cari mana-mana cangkul dan akan mengamuk sekitar Lembah Klang.

Hari tu macam biasa aku naik tren dari Wangsa Maju untuk pergi kerja. Macam biasa juga LRT penuh sesak sardin tuna basikal tua.

Yang macam tak biasa ialah aku naik LRT bertemakan iklan DIGI.

Sumpah aku menyampah. Pagi-pagi penuh sesak dalam tren, dengar iklan mengada-mengada dari DIGI

" Stesen berikutnya, Jelatek. Dapatkan panggilah percuma bla bla bla. Saya suka percuma."

Baca ayat di atas dengan cara paling gedik. Berhati-hati jangan sampai orang lain dengar. Nanti kamu kena maki.

Mesti kamu benci dengan diri sendiri kan lepas baca ayat tadi dengan cara paling gedik? Menyampah macam kena sapu sampah. Kan? Macam tu lah aku rasa pagi tu. Dengan tren penuh sesak, kena tadah telinga pula dengar iklan aneh macam tu.

Tolonglah. Jangan seksa aku lagi. Kau tak nampak ke tren ni penuh? Jangan jadi syaitan, please?

Fakta Empat:

Aku suka kucing.

Bukan Kucing Masak Merah atau Nasi Goreng Kucing. Jangan jadi dungu. Aku suka kucing sebagai binatang peliharaan. Bukan binatang ternakan.

Bagi aku binatang yang paling sesuai dijadikan binatang ternakan ialah kucing. Kucing boleh didukung, dipeluk, diusap-usap, digendong-gendong, dihempap dengan bantal, dibaling lebut, disepak manja, dipegang dengan pelbagai cara tanpa rasa takut.

Kalau tikus, burung, ikan, kura-kura, ada batasan. tak boleh peluk cium sesuka hati. Kalau kamu bela buaya mungkin boleh peluk. Aku tak nafikan.

Sepupu aku bela arnab. Comel juga. Tapi macam tak sesuai nak peluk. Arnab macam fragile. Lembu saja struktur badan dia.

Macam kucing, nak buat semua boleh. Kucing lasak sikit.

Kucing sangat comel. Nak-nak yang kecil. Sihat cukup makan. Main-main dengan ekor ibu kandung dia. Menyusu dan bergasak bersama adik-beradik yang lain.

Sangat comel okay!!!~~~ (baca dengan cara gadis-gadis gedik berbual-bual pasal lelaki paling hot dalam kampus sambil makan Super Ring)

Aku paling suka bila kucing menggigit-gigit jari aku. Gigit-gigit manja. Macam nak merasa jari aku. Lepas gigit, jilat-jilat pula. Lepas tu pegang-pegang jari dan tangan aku dengan kaki hadapan.

Memang aku suka. Masa kucing gigit tu boleh mendatangkan satu perasaan sensasi yang hebat.

Jangan sampai kucing tu cakar, sudah. Tengah sensasi tu juga aku mengamuk.

Macam yang aku ceritakan pada entri pertama aku, kucing-kucing di rumah aku semua kucing yang datang sendiri. Jadi tak semestinya kucing yang ada di rumah aku comel-comel. Mana-mana kucing yang datang kami terima dengan hati terbuka. Jangan buat perangai sudah. Karang kena sepak terajang jangan nak pergi mengadu dekat Persatuan Pembelaan Kucing. Sendiri berak tak basuh.

Seumur hidup aku, dua kali aku telah mencederakan kucing. Kejadian pertama waktu aku tingkatan berapa tak ingat. Aku tunggang motor agak laju. Ada kucing mahu lintas. Aku dah elak. Tak pasal-pasal kucing tu lari arah tayar motor aku. Macam mana? Berdarah kepala kau. Aku berhenti, tengok belakang balik. Kucing tu tak mati lagi. Sebaliknya dia tengok saja aku. Muka pasrah. Aku nak tolong pun tak tahu macam mana. Aku bersyukur dia tak mati. Kalau tak memang rasa bersalah gila babi punya.

Aku pelik juga kenapa dia tak mati. Kepala kena gilis dengan tayar. Cuba kamu buat sekarang. Tengok mati tak mati. Aku rasa betul lah. Kucing ada sembilan nyawa. Mungkin?

Kejadian kedua, lagi angker. Aku masuk Kancil. Hidupkan enjin kereta. Masuk gear undur. Tekan minyak. Rasa ada sesuatu bawah tayar. Aku keluar, anak kucing dah tergetik-getik bawah kereta. Nazak dan dalam beberapa saat, menghembuskan nafas terakhir. Aku angkat kucing tu penuh syahdu, dan letak kan di pangkal pokok di belukar depan rumah.

Aku mengutuk-ngutuk diri sendiri. Laju-laju.

Maafkan aku kucing. Aku tak sengaja.

Sebab kejadian tu, setiap kali aku nak gerakkan kereta aku, aku periksa dulu bawah kereta. Sekarang tak lah. Tak ada anak kucing di rumah.

Mak aku pun pernah. Kejadian yang serupa. Menangis mak aku.

Kejadian yang menimpa ayah aku lagi dahsyat. Macam biasa, hidupkan enjin. Dengar sesuatu yang aneh di kipas enjin. Bila periksa, kepala anak kucing dah bersepai. Macam kena headshot dengan Sniper B46. Buatkan saja satu kubur untuk kucing tersebut.

Kucing tu pun satu. Tak ada tempat lain kah kamu nak lepak-lepak ambil angin? Dekat kipas enjin juga kamu nak duduk. Kipas kat dalam rumah kan ada?

Maafkan aku kalau kamu sedang baca sambil makan. Anggap saja lauk tambahan. Kucing saja pun. Bukan makhluk-makhluk anek lain macam tikus dan lipas.

Ingat tak gambar kucing yang aku letak di header dulu? Itu kucing di Universiti aku. Selalu merayau-rayau sekitar blok aku. Memang dikenali ramai. Kucing tu sangat comel. Antara kucing tercomel pernah aku kenal. Mata bulat, muka bulat pasrah, badan baik, figure model, kaki cantik. Masa kucing tu catwalk, penuh keyakinan. Macam Nasha Aziz. Malangya lepas kucing tersebut beranak, terus hilang.

Aku rindu.

......

Kali ni aku tak sentuh langsung pasal Power Ranger Putih. Sebab aku ingat aku nak berhenti. Dah penat lah. Aku ingat nak jadi Maskot Sukan Sea pula. Ada sut dan helmet juga. Dah sebati.

5 ulasan:

i'M yORkE berkata...

kucing itu juga suka berak merata..aku suka..harhar~

Drum Kit berkata...

Mata bulat, muka bulat pasrah, badan baik, figure model, kaki cantik. Masa kucing tu catwalk, penuh keyakinan. Macam Nasha Aziz.

wah mari membayangkan nasha aziz
berambut pendek dan manja
wahhhhhhh

han eba hyun bin berkata...

kucing masak merah??
hahaha

Achan Sinclair berkata...

Kucing tuh menjadikan rumah ku sebagai rumahnya..die berak kat toilet..pandai...tp kalo die pam aku dah gerun r...

bayangkan kucing mata 4 segi...perrgghh

metallutca berkata...

ya... sememangnya wujud perasaan sensasi ketika digigit manja oleh kucing... sambil beliau merembeskan bunyi "burrr purr brrr". manja lebih dr manusia... kucing penawar duka :)