Isnin, 29 Disember 2008

Untuk Tahun Ini

Maafkan aku.

Maafkan aku.

Maafkan aku.

Bukan aku sibuk. Tapi aku seperti tidak tahu apa yang harus ditulis.

Nafsu untuk menulis tidak sehebat dulu.

Tangan untuk menaip tidak selincah dulu.

Akal untuk berbicara tidak setajam dulu.

Ayat senang, aku semakin malas.

Maafkan aku.

Apabila difikirkan kembali, kenapa aku wujudkan KENCINGKUCING?

Aku tak rasa KENCINGKUCING tempat aku meluahkan segala apa yang terbuku di dada, tempat khas untuk aku bercerita, tempat aku menjerit memaki segala benda, mengutuk, mengkritik, mengomen.

Tidak.

Untuk KENCINGKUCING bersifat seperti di atas, aku harus bersifat anonymous. Seperti MelayuMinimalis, Magenta, dan lain-lain. Malangnya, pendingin_hawa adalah segala yang berlawanan dengan apa yang kita boleh panggil anonimiti. Mungkin dah terlambat untuk aku ubah keadaan. Lagipun seronok juga dengan tidak menyorok-nyorok identiti sendiri. Aku tak handal bermain sorok-sorok. Polis sentri hebat sikit.

Aku boleh kata, tujuan awal aku tubuhkan KENCINGKUCING adalah untuk mengikut trend. Terikat dengan peraturan masyarakat yang tak pernah rasmi. Tahu-tahu saja timbul trend menghasilkan blog. Konon-konon ada blog baru cool, baru Kacak Bergaya Disukai Ramai. Jadi aku pun dengan secara tidak langsung, menerbitkan KENCINGKUCING. Kenapa KENCINGKUCING? Aku dah cerita pada post pertama aku dahulu. Jangan malas sangat. Pergi baca sendiri.

Sewaktu tengah aktif berblog, minda aku sentiasa bekerja. Pada aku lah, sekurang-kurangnya. Sentiasa memerhati keadaan sekililing. Pandangan sentiasa dipicingkan. Kepala berpusing-pusing. Kejap kiri, kejap kanan. Ya lah. Nak cari idea nak letak dalam KENCINGKUCING. Kadang-kadang kalau tengah tiada idea sangat, aku cangkung depan mesin basuh, aku tenung mesin basuh tersebut. Cuba mencari idea yang mungkin tersirat di sebalik penciptaan mesin basuh itu.

"Jais (nama mesin basuh, nama sebenar), mende aku nak post kat KENCINGKUCING harini? Aku buntu lah. Nampak ni urat-urat dah timbul kat dahi."

"...." (sambil buat muka mesin basuh)

"Woi dungu! Yang kau gosok gigi kat sini buat apa? Pergi lah gosok gigi kat iron board sana!"

Aku penat. Penat untuk cuba menjadi sesuatu yang sememangnya bukan aku. Aku bukan seorang pemerhati. Ya, aku seorang yang suka menilai orang lain. Memang aku tak nafikan. Aku percaya semua orang pun sama.

"Pendingin_hawa, time first time tengok kau dulu kan, aku ingat kau ni bodoh tau. Macam dungu-dungu je. Rupa-rupanya kau memang dungu."

Macam mana itu? Baru pertama kali tengok dah rasa aku dungu. Ini waktu sekolah rendah. Masa fikiran masih suci murni. Pun dah ada sifat judgemental dalam diri.

Normal kan? Biasalah. Kalau kita tengok orang badan besar, muka bengis, tangan urat timbul-timbul, pegang kayu belati, mesti kita terfikir, "Dia ni kaki pukul ni", padahal elok saja orang itu baru lepas tolong lipas tersangkut celah pintu rumah dia. Kalau nampak perempuan rambut coklat sikit, mulalah kata bitch, perempuan sundal jalanan. Kamu tak tahu rambut dia masa lahir warna hijau kebiru-biruan. Dekat dahi pula warna pelangi. Sebab itu dia warnakan coklat sikit. Nampak normal.

Memang aku suka menilai orang, tapi tak sampai tahap untuk mengkritik orang tersebut secara terang-terangan. Manusia, memang pelbagai ragam. Kalau semuanya sama, memang sangat bosan dan membosankan yang lain. Sebab itu aku tak berapa pandai nak mengutuk sesiapa dalam KENCINGKUCING. Selain status Pendingin_hawa yang tidak anonymous, aku memang tidak suka mengutuk orang. Kalau nak kutuk, terang-terang saja. Tak sakit hati sangat. Kalau apa yang aku kutuk dalam KENCINGKUCING ini, maknanya memang aku betul-betul tak suka, dan aku rasa apa yang aku tak suka itu memang sepatutnya tidak disukai oleh masyarakat sekeliling dan dua keliling kita.

Semakin lama, aku sedar, kita tak perlu untuk ada blog untuk jadi cool. Aiskrim Mat Cool, aku rasa tak ada blog pun. Cool saja. Kamu rasa tak?

"Oi! Ni aku belanja aiskrim Mat Cool ni. Nah amik."

"Peh. Cool sial kau. Cool gila babi."

"Mat Cool Mat Cool kawanku. Mari kita ikut, Mat Cool. Main-main selalu. Syoknya, Syoknya ada Mat Cool!"

Lagi cool kalau dapat berjoget di samping monyet ketika makan aiskrim Mat Cool. Pasti gadis-gadis terpesona memandang kamu.

Kalau yang gigi sensitif, tak dapat makan aiskrim Mat Cool, jangan risau. Pakai saja ubat gigi Fresh and White. Cool and Refreshing. Senang. Tiap-tiap pagi lepas gosok gigi, memang cool.

Kesimpulannya, banyak lagi cara lain untuk jadi cool selain daripada mempunyai sekeping blog. Itu okey lagi. Kalau yang jenis banyak blog, macam mana? Cool kuasa lapan?

Kalau kamu memang jenis suka menulis, dan pandai menggarap ayat-ayat penggegar lipatan-lipatan lemak di perut, silakan. Memang sepatutnya kamu menulis. Dapat juga menguraikan kekusutan akal fikiran. Kalau jenis ini tak ada blog, itu tidak cool. Tidak cool sama sekali.

Sekarang, aku sudah tidak jelas lagi. Apa signifikan KENCINGKUCING dalam hidup aku. Mungkin aku perlu buat blog baru?

KENCINGKUCING 2. KENCING BERDARAH.

Nanti-nantikan, ya?

Aku sekarang sedang bercuti. Pejabat aku ditutup untuk seminggu lebih. Cuti Krismas, Awal Muharram, dan cuti awal tahun. Sekaligus. Sangat seronok. Aku boleh menghabiskan masa sebagai sampah masyarakat di rumah.

1. Bangun pukul 12 tengah hari.
2. Terbongkang depan televisyen.
3. Makan.
4. Terbongkang depan televisyen.
5. Tidur.
6. Maghrib.
7. Terbongkang depan televisyen.
8. Keluar lepak sampai pagi.
9. Ulang dari langkah pertama.

Sampah masyarakat tahap tertinggi. Menghabiskan beras di rumah tanpa sebarang hasil. Sungguh tidak produktif.

Aku sungguh bernasib baik, dikelilingi kawan-kawan yang sentiasa ada di taman perumahan aku. Setiap kali pulang, tak perlu risau menjadi sampah masyarakat di rumah. Aku boleh jadi sampah masyarakat di rumah dan di luar rumah sekaligus. Bosan kalau jadi sampah masyarakat di rumah saja.

Boleh aku katakan, kawan-kawan sepergaulan di taman perumahan aku lebih matang. Kebanyakan dari mereka sudah bekerja. Sudah pandai mencari nafkah sendiri. Tidak semestinya perlu kelulusan tinggi untuk matang. Pengalaman adalah guru yang terbaik. Kadang-kadang aku rasa malu apabila lepak bersama mereka. Masing-masing dah mula bercerita tentang kerjaya. Aku? Masih sibuk mengira pointer. Boleh dikatakan aku seorang saja yang tidak pernah bekerja. Semua pernah. Tak kira lah cashier The Store, Seven Eleven, KFC, Secret Recipe, Jurukimpal, juruteknik, wireman, chargeman. Ada kawan aku yang sudah berkahwin pun. Mengagumkan. Aku? Jangan harap nak kahwin. Drum Set Roland depan mata baru aku fikir soal kahwin.

Lagi aku suka lepak dengan mereka, sebab mereka tidak kedekut. Datang minum, borak-borak, gelak-gelak, caci maki, lepas itu pulang. Duit air selesai. Aku? Nak isi minyak kereta pun tepuk-tepuk beg duit. Harap-harap sekali tepuk keluar sepuluh ringgit. Harap-harap. Terima Kasih banyak-banyak!

Belajar memang banyak pakai duit, kan?

Niat asal aku online nak main DoTA sebenarnya. Tapi boleh menaip pula.

Aku banyak hutang tag, sebenarnya. Daripada Aina Wanies, Han Eba, Zali, Achan Sinchlair, Dya. Tag-tag yang dulu-dulu pun aku tak selesaikan lagi. Harap maaf. Nanti aku buat, ya? Komputer di rumah ini cap ayam sikit. Sticker ayam dekat CPU pun aku tak cabut lagi. Susah nak upload foto. Nanti-nanti, ya?

Hazel, Terima Kasih untuk sesi jamming tempoh hari di Wangsa Maju. Kamu semua memang seronok. Gitar baru Nadim sangat canggih.

Tak terlambat rasanya untuk ucapkan Selamat Awal Muharram. Semoga di tahun baru ini kita sama-sama jaga solat kita.

Untuk tahun baru Masihi juga aku ucapkan selamat. 2009. Masuk UTP kembali. Untuk setahun lagi pembelajaran.

Ini post terakhir. Serius. Selamat Maju Jaya dan Jumpa lagi.

3 ulasan:

Bajet berkata...

Mok menulis juga akhirnya

pink_butterfly berkata...

ala...besh apa entri2 kau nih..apsal nak stop pulak!

aimighazali berkata...

it's juz a trend..haha..