Sabtu, 3 Januari 2009

Kenapa kereta aku clutch dia panjang?

Sampai-sampai, kena bersihkan najis kucing dekat depan rumah. Agak malang. Nasib baik dia berak dekat luar. Kalau dalam rumah, aku cakap bedebah laju-laju dekat kucing itu. Memang menempah ajal. Ajal maut di tangan tuhan.

Kamu baca surat khabar Metro? Kosmo? Baca tak? Rumah aku masuk surat khabar. Serius. Aku lampirkan pautan. Sila baca.

Kosmo.

Metro.

Bukan lah berita gempar sangat pun. Tapi sebab rumah aku masuk surat khabar, aku rasa memang berita gempar lah. Aku selitkan sedikit gambar dari berita-berita itu.



Jasad terbujur kaku betul-betul sebelah rumah aku.


Nampak pokok kelapa kan? Ayah aku yang tanam. Masa baru-baru pindah dulu. Aku kecil lagi masa tu. Dapat lah merasa air kelapa sikit-sikit. Buah kecil-kecil saja. Tanah tak sesuai mungkin. Pokoknya pun pendek saja. Kalau tak mesti aku handal memanjat pokok kelapa.

Aku nak ulas sedikit kejadian ini. Sebab yang keluar di surat khabar tak berapa tepat. Sengaja nak menutup kesalahan pihak berkuasa. Sepatutnya tiada nyawa yang melayang dalam kejadian tersebut.

OK. Mari kita senaraikan kedunguan polis dalam mengendalikan kes ini. Pertama, bagaimana mangsa (si kena tembak dengan polis) boleh menawan kereta polis sampai kemek macam gambar di atas. Polis dah tak pandai nak cabut kunci kereta bila keluar dari kereta kah? Nak cepat sangat? Sampai gari dan senapang pun tinggal dalam kereta. Memang dungu. Kalau mangsa perasan senapang dalam kereta polis itu, lagi sakit. Habis rumah aku kena tembak agaknya.

Kedua, aku secara tegasnya berpendapat tidak sepatutnya mangsa itu ditembak sampai mati. Memanglah mangsa itu bersenjata. Tapi senjata yang boleh kita katakan tidak tergolong dalam mana-mana kategori senjata. Sudip orang buat masak burger. Apa lancau sudip orang buat masak burger lawan pistol?! Amarah sial. Kalau nak tembak pun, sekali cukuplah. Cukup untuk melemahkan mangsa. Kemudian berundur lah sedikit. Lama-lama pasti dia lemah. Ini tidak. Sampai tiga atau empat das. Kena bahagian penting pula. Lepas ditembak, dipijak-pijak pula tengkuk mangsa. Ambulans lambat sampai. Dibiarkan saja mangsa terbongkang di situ. Ahli keluarga nak datang dekat mangsa pun tak bagi. Mana tak menghembuskan nafas terakhir.

Aku memang rasa mangsa tak patut mati. Serius. Sebab dia tak berapa waras. Lagi dia tak ada senjata berat. Memang boleh lah kalau tak mati. Boleh sangat.

Aku nak cerita banyak-banyak pun, tak boleh sebenarnya. Sebab sewaktu kejadian, aku sedang enak tidur. Bangun-bangun nampak seketul kereta polis belakang rumah. Aku ingat polis sedang sibuk makan Dunkin Donat belakang rumah aku. Pelik juga. Tak ada tempat lain mereka nak layan Dunkin Donat? Sebelah tong sampah rumah aku pun layan kah? Lepas itu adik aku tanya

"Bang, kau tak dengar ada orang tembak-tembak kat luar tadi?"

Melopong aku. Aku selak langsir. Ambil engkau. Dah macam pasar malam. Penuh orang. Gila babi. Aku melilaukan pandangan aku. Nampak sesuatu berbungkus. Mayat. Macam bungkus ikan saja. Kasihan. Tutuplah elok sikit. Dah lah polis yang tembak. Lepas itu buat macam itu.

Sebelum mangsa itu kena tembak, dia kejar ayah kawan aku. Kawan aku itu menyaksikan seluruh kejadian, dan kawan aku itulah yang menceritakan satu-persatu dekat aku. Jadi aku rasa kredibiliti aku cukup untuk buat post ini. Ada apa-apa pertanyaan, sila tanya di ruang komen.

Aku memang tak berapa suka dengan cara pihak polis tempatan buat kerja. Polis tempatan, maksud aku polis dekat tempat aku ini lah. Macam waktu dulu-dulu, rumah jiran aku kena masuk perompak. Dah dapat tangkap dah perompaknya. Dah suruh melutut depan polis. Pistol dah acu dekat kepala. Leka sikit, perompak dapat lari. Apa polis itu tak kenal erti gari kah? Tak reti nak pakai gari? Bodoh bertingkat-tingkat. Dapat tangkap terus gari lah.

Aku ingat polis-polis dekat Malaysia ini kena banyak tengok CSI. Bagi semangat sikit. Ini buat kerja macam palat. Cuai. Lepas itu pandai sorok-sorok. Keluar dekat berita, semua nak tutup kesalahan pihak polis. Fuck.

Ambulans pun sama. Ada hari dulu-dulu, aku main futsal di KL, pagi-pagi. Tiba-tiba ada foreigner yang main sekali, buat perangai jatuh kepala dulu. Entah skil apa dia nak buat aku pun tak tahu. Kawan-kawan dia suruh call ambulans. Aku call, macam-macam dia tanya. Aku rasa maklumat yang penting yang perlu ambulans tahu ialah tempat di mana dan kecemasan apa. Ini dia tanya macam aku nak kahwin dengan anak dia. Sibuk tanya nama, nombor telefon, apa semua. Lepas itu pertanyaan diulang-ulang. Sakit hati sial. Orang tengah cemas-cemas, kau nak buat sesi temuramah. Kalau ambulans datang laju-laju tak apa, ini dekat setengah jam. Foreigner itu dah selamat hantar hospital dah. Nasib baik kawan aku bawa kereta.

Kepala aku dah pening. Dah pukul 5.31 pagi. Lepas solat subuh nak tidur. Selamat pagi.

4 ulasan:

Faiz Rev berkata...

aku sedikit simpati kt si mati. tapi da ajal nak bwat camne lagi

tapi pesal tajuk takde kaitan dgn isi? wdf?

pink_butterfly berkata...

haaaa, baik2 la...nescaya kwsan umah kau akan berhantuuuuuu....ngeh3...

aimighazali berkata...

thanx 4 d gift..ermm tp nape same ngn ain..nnt kami kelihatan seperti boria..haha..thanx anyway..semakin ramai org mengorat sy di kala memakainya..

fallen angel berkata...

weyh.yg mati bangsa apa. aku trut simpati la.kasihan.mmg betul la kate ko tu.tak patot la. bodoh.