Khamis, 26 Mac 2009

Perhimpunan Agong UMNO 2009

Update lagi.

Malam ini adalah malam yang gagal bagi aku sebagai seorang pelepak mamak yang tegar. Tiada rakan boleh menemani sesi mamak ku pada malam yang penuh keramat ini. Nak lepak sorang-sorang, tak ada kekuatan pula. Sebab tu aku boleh update KENCINGKUCING time-time macam ni. 12.30 am. Biasanya time-time camni sebok bergelak ketawa di mamak.

Jadi, sebagai ganti sesi kopi o ais di mamak, aku memandu Si Putih ku tanpa arah tujuan. Seorang diri. Lebih kepada sesi penghilang serabut otak sebenarnya. Entah kenapa, malam ini aku rasa serabut gila. Sel-sel neuron dalam kepala otak mula berevolusi menjadi sabut-sabut kelapa. Tempurung kepala dikukur untuk mendapatkan isinya. Lantas isinya diperah-perah untuk mendapatkan santan. Masak kari memang sedap.

Memang seronok menghabiskan minyak kereta tanpa arah tujuan. Lebih-lebih lagi bila minyak kereta telah diisi penuh oleh ayahanda tercinta. Sambil sebatang rokok winston merah membara di celah-celah jari, menandakan semangat aku yang membara-bara untuk memandu ketika itu. Padahal drive 60km/h saja.

Aku rasa budaya lepak di mamak malam-malam buta ini sudah sebati dengan rakyat Malaysia. Di mana-mana mamak di pusat-pusat bandar, pasti ada pelanggan, hatta jam sudah menjejak ke angka 4 pagi. Budaya ini adalah satu perkembangan yang sihat, pada pendapat aku. Rakyat Malaysia semakin ramai yang boleh berjaga malam. Kesempatan ini harus digunakan oleh syarikat-syarikat untuk meningkatkan produktiviti mereka. Macam yang aku pernah sebutkan dahulu, waktu pembelajaran di universiti juga boleh diselaraskan untuk mereka yang tak reti-reti nak tidur di waktu malam ini. Boleh diadakan kelas pada waktu malam. Aku yakin, pointer aku pasti akan meningkat sejajar dengan kehadiran aku ke kelas, sekiranya cadangan aku ini digunapakai oleh Kementerian Pengajian Tinggi dan Hal Ehwal Pengguna.

Di sini aku ingin lampirkan beberapa adab yang harus kita patuhi untuk menjadi pelepak mamak yang unggul lagi berkesan.


1. Pastikan diri kamu hadir tidak terlalu awal atau terlalu lambat.

Kalau kamu hadir terlalu awal, nanti kamu tercongok seorang diri di table, sambil dalam hati menyumpah seranah rakan-rakan kamu yang janji datang pukul 10.00 tapi dah pukul 11.00 tak nampak batang hidung. Pastikan juga kredit kamu cukup untuk memanggil teman-teman seperlepakan. Gegar kasi lincah sikit. Agak-agak air teh o ais kamu dah habis separuh, dan teman-teman masih belum muncul, jangan ragu-ragu. Call saja dan terus lemparkan cacian paling mutlak yang terlintas di fikiran kamu waktu itu.

Sebenarnya kita boleh kelaskan pelepak-pelepak mamak ini kepada 2 kelas:

Kelas pertama: Pelepak yang biasanya sampai awal dan akan meroger rakan-rakan agar datang dengan lebih cergas dan tangkas.

Kelas kedua: Pelepak pasif. Hanya akan bergerak meninggalkan rancangan Konsert Akademi Fantasia di tv rumah apabila telinga tak tahan mendengar cacian paling mutlak daripada pelepak kelas pertama.

Berusahalah untuk sentiasa menjadi pelepak kelas pertama. Kamu akan lebih disanjungi dan disayangi rakan-rakan kamu.

Jangan pula kamu datang terlalu lambat. Kala itu air yang dipesan semua sudah habis. Projek seterusnya akan menyusul, seperti round-round bandar, usyar mak nyah di Susur, lepak di Danga Bay atau masuk ke CC bermain Counter-Strike. Ketika itu tak payah berangan nak order air. Pasti kamu kena tinggal.


2. Pastikan bateri telefon bimbit kamu penuh.

Waktu lepak di mamak adalah waktu paling ideal untuk bertukar-tukar file-file terbaru. Transaksi file melalui perantaraan Bluetooth memang boleh dikatakan paling aktif pada waktu itu. Contoh-contoh file seperti yang biasa, 3gp terbaru, lagu-lagu terbaru, gambar-gambar stylo dan sebagainya. Adalah menjadi satu kesalahan besar apabila telefon bimbit kamu tidak berupaya untuk menghantar sesuatu file disebabkan ketidakcukupan bateri. Straight kamu akan dimaki hamun dengan tegas. Lebih-lebih lagi jika kamu sentiasa up-to-date dengan 3gp tarbaru. Telefon bimbit kamu pasti akan di pass-pass dari satu tangan ke tangan yang lain. Semua sibuk nak tengok aksi yang dipertontonkan. Janganlah berangan untuk bermain mesej dengan gadis-gadis genit waktu itu. Tak dapat kamu nak reply.


3. Letakkan kotak rokok kamu di atas meja, bagi yang merokok.

Ini adalah simbol bahawa kamu tidak kedekut. Agak tidak beradab jika kamu mempunyai sekotak rokok, dan hanya mengeluarkan kotak tersebut apabila kamu mahu menghisapnya. Letakkan saja di atas meja. Biasalah akan ada tangan-tangan yang entah dari mana menjulur laju lantas mengambil sebatang rokok.

"Bot, sebat (sebatang) rokok sejuk bot. Tukar dengan Winston aku. Tetibe nak rase angin antartika lak kat mulut nih."

"Amik2. Bukan angin antartika je. Angin ahmar pun kau dapat sekali."

"Eh bot. Tinggal sebatang je ni bot. Tak pe ah.."

"Amik je lah sial. Kang nanti aku beli lagi. Rokok je pun."

"Nice one la bot. I love u very much."

Kan sejuk hati bila mendengar dialog di atas. Terasa ukhuwah terjalin erat antara pelepak-pelepak tegar. Rokok memang boleh menyatukan bangsa.


4. Jangan rembat lighter orang lain

Selepas gunakan sesebiji lighter, letakkan kembali di hadapan tuan punya lighter itu. Jangan kamu dengan sewenang-wenangnya meletakkan lighter itu di hadapan kamu. Lebih teruk lagi jika kamu terus sumbatkan lighter tersebut ke dalam kocek kamu tanpa rasa bersalah. Sakit hati kamu tahu tak. Lighter yang baru digunakan tak sampai 5 petik, tiba-tiba hilang lesap. Habis di rumah nak hisap rokok macam mana? Gesel batu sampai dapat api? Nyalakan rokok pakai dapur gas? Pakai toaster roti? Kasihanilah perokok-perokok tegar itu. Belilah lighter sendiri.

Aku syorkan lighter Cricker. Tahan lebih lama dengan nyalaan stabil. Walaupun saiz apinya tidak dapat dikawal, itu tidak penting. Peripentingnya sesebiji lighter itu hanyalah untuk menyalakan rokok. Bukan untuk dikawal saiz apinya seperti penunu Bunsen.


5. Ronyokkan kotak rokok yang telah habis.

Ini lagi satu adab penting dalam kategori rokok. Mana-mana kotak rokok yang tidak terkandung rokok di dalamnya, ronyokkan lah. Karang nanti bila ada orang nak rokok, terkuis-kuis dalam kotak kosong tersebut. Nescaya makian akan lancar keluar dari mulut si penguis itu. Nak-nak kotak Dunhill. Muka dah berseri-seri dah nak pau sebatang. Alih-alih tinggal dedak-dedak tembakau saja. Sirap pun menyirap kalau kena macam itu. Apatah lagi manusia biasa seperti kita.


6. Jangan leka bermain mesej.

Ingat tujuan kamu lepak di mamak. Untuk bertukar-tukar cerita dan mengetahui perkembangan-perkembangan terbaru rakan-rakan. Kalau mahu main mesej dengan serius, duduk saja di rumah. Rakan-rakan pun tak bengkek sangat dengan kehadiran kamu. Lainlah kalau isi kandungan mesej-mesej kamu itu sesuai untuk dikongsi bersama rakan-rakan setable. Kalau leka tengok 3gp tak apa. Rakan-rakan faham. Tapi pandai-pandailah tutup sound telefon bimbit tersebut.

Adab menonton 3gp juga harus dipandang serius. Letakkan telefon bimbit itu dibawah meja ketika menonton. Pandangan harus ditundukkan. Jangan diangkat megah di atas table. Bahaya jika di table sebelah ada keluarga sedang menjamu selera. Kena cucuk dengan garfu nanti.


7. Berboraklah dengan suara yang jelas untuk didengari semua.

Janganlah terlalu kuat pula, sampai didengari table sebelah-menyebelah. Cukup sekadar untuk didengari satu table. Berborak dengan nada sederhana. Biar isi perbualan jelas sampai dari hujung table ke hujung table yang lain. Kalau tidak nanti ada rakan yang terkebil-kebil bila seisi table ketawa berdekah-dekah. Nak ulang balik cerita, pasti malas. Bila waktu ketawa, tak ada hal. Ketawalah sepuas hatimu. Jangan sampai terburai isi perut sudah. Ketawa beramai-ramai akan meninggalkan satu nostalgia indah. Cara kamu ketawa juga akan menjadikan diri kamu unik dan lebih diingati.

Namun begitu, tidak semua perkara boleh dituturkan dengan kuat. Perkara-perkara seperti Abang Long, Ayahanda, buka baju, tunjuk buah, salam kaut, memang pantang dituturkan dengan kuat. Silap tempat, akan dipandang sinis oleh brader-brader table sebelah. Takut pangkat lebih tinggi.


Cukup sampai sini dulu, kot. Kalau kamu ada adab-adab lain yang sesuai, sila letakkan di ruangan komen, ya?

Rabu, 25 Mac 2009

Cuaca yang tak ada hati dan perasaan pun boleh berubah, apatah lagi manusia

Maafkan aku. Dah lama sangat tak update.

Sekali lagi aku sedang cuti. Kali ni cuti pertengahan semester. Semester yang sangat menyakitkan hati dan jiwa raga aku sebagai pelajar. Cuti macam ni memang aku nanti-nantikan. Dah lama sangat tak cuti. 3 bulan duduk UTP. Tak gila macam tu?

Macam biasalah, bila cuti ni, seperti yang pernah aku ungkapkan dulu-dulu, aku akan jadi sampah masyarakat, di rumah dan juga di luar rumah. Lagi lama cuti, maka makin tinggilah darjat dan martabat aku sebagai sampah. Ibarat sampah yang diletakkan di luar rumah. Jika tiada pekerja sampah mengutipnya, keagungan sampah tersebut akan meningkat dari hari ke hari, sampailah ada orang kutip sampah itu dan dilupuskan. Keagungan sampah tersebut juga akan meningkat mendadak, apabila digonggong dan disepah-sepahkan oleh haiwan-haiwan liar yang bertaburan di belakang rumah. Seseketul sampah itu akan berasa takabur dan bangga bilamana dirinya digonggong megah oleh anjing liar yang paling berpengaruh di kawasan tersebut. Terasa dirinya telah diangkat sebagai Sampah paling Agong.

Umum mengetahui bahawa ramai kawan-kawan lepak aku di JB ini sudah berkerja. Umum juga mengetahui bawaha ekonomi dunia sekarang berada pada paras yang agak rendah, hingga memeningkan kepala penjawat-penjawat swasta, terutamanya kilang-kilang. Masalah ini umpama racun yang menular perlahan-lahan di dalam liang-liang darah. Semakin bermaharajalela dan mengganas.

Masalah ekonomi ini turut menjejaskan mata pencarian rakan-rakan aku. Beberapa rakan aku telah diberhentikan kerja secara langsung dan tidak langsung. Ada yang dah elok-elok kerja kilang, jurureka, wireman, terpaksa mengundurkan diri. Kasihan sungguh. Dah malam-malam kena kerja stall burger. Nasib baik dia buat burger sedap.

Stall burger juga boleh menjadi tempat lepak yang amat ideal. Lebih-lebih lagi jika kedudukan stall burger itu strategik. Terletak di tengah-tengah pekan atau pusat komersil, misalnya. Pasti ramai gadis-gadis akan singgah untuk merasai kehebatan dan kelazatan burger yang sering diperkatakan di kawasan tersebut. Aku yakin, apabila satu-satu order itu datangnya dari seorang gadis yang comel dan ayu, pasti semangat untuk membuat burger mencurah-curah. Seperti mencurah air ke daun keladi. Walaupun produk akhirnya mungkin tak sesedap mana, tapi kesungguhan yang dicurahkan semasa proses penghasilan burger itu mungkin akan meningkat sebanyak 64%. Sudip burger akan diketuk-ketuk dengan lebih kuat, tangan yang meletakkan sayur-sayuran di roti burger menjadi semakin lincah dan tangkas, botol-botol sos berguling-guling lancar di celah-celah tangan, umpama bartender di Zouk. Segalanya nampak professional. Burger yang terhasil juga pasti menarik dari segi lahiriah. Kalah burger McDonald dan BurgerKing. Sedap tak sedap, tak tahulah.

Cuti kali ini, aku memandu Si Putih ku dari UTP hinggalah ke JB. Jumlah masa perjalanan hampir 8 jam. Bertolak pagi pukul 10.30 dan sampai di pintu gate rumah lebih kurang 7.00 malam. Sesuatu yang boleh dibanggakan oleh seorang pemandu amatur seperti aku, aku rasa. Dah macam orang gila dah memandu sepanjang hari. Awal-awal pemanduan, memang segar-bugar. Setelah hampir 2 jam perjalanan, fokus mulai hilang. Fikiran mula menerawang membayangkan gadis yang cuba aku hampiri. Bayang-bayang gadis tersebut mula muncul di sekitar anak mata dan di celah-celah pokok di tepi lebuh raya. Awan-awan juga membantu meningkatkan imaginasi aku terhadap gadis tersebut. Kepulan awan-awan membentuk raut wajahnya yang ayu, menulis namanya, siap dengan nombor matriks sekali. Ku cari-cari nombor telefonnya di kepulan awan-awan yang lain, namun hampa. Apa yang ku dapat lihat hanyalah nombor talian kecemasan di papan-papan tanda sebelah lebuhraya. Cuba ku hindari bayangan-bayangan ini, namun sukar. Aku pasrah dalam kekalutan.

Nasib baik PLUS bijak. Menyediakan R & R di tepi lebuhraya. Boleh juga aku pergi minum-minum dan usya-usya gadis lain. Penat lah tengok awan saja. Kereta aku terbang nanti. Kalau terbang sampai JB tak apa. Ni terbang masuk longkang. Bahaya.

Esok aku sambung lagi, ya?